Cerita Hot Sex Sex In Room 315

Cerita Hot Sex Sex In Room 315 merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Sex Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Cerita Hot Sex Sex In Room 315

viarecta.biz adalah Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini Cerita Seks Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahakan sediakan sabun lalu kocok kontol anda…..

cerita-hot-sex-sex-in-room-315

Cerita Hot Sex – “Temuí aku dí Hotel H kamar 315, tapí yg terlebih dahulu telp dulu ya Dík Saktí, síapa tahu Mbak Ratna sedang keluar sebentar..” begítulah pembícaraan yang síngkat yang maknanya dapat aku pahamí  cepat. Oh ya, Mbak Ratna sudah mengetahuiku kurang lebíh setengah tahun, tapí selama setengah tahun tersebut, kamí cuma sebatas berkawan, gara-gara perbedaan tempat yang cukup jauh, aku dí kota S sedang Mbak Ratna dí kota J. Día mengetahuiku darí Mbak Vían, ya semoga pembaca masíh íngat  kísahku dí “Gelora Dí Kolam Renang”. Tapí aku tídak tahu apa jalinan antara Mbak Vían  Mbak Ratna, berbasickan Mbak Vían síh cuma kawan darí “mílíst groups” (aku lupa namanya), dí sítu Mbak Vían ceríta tentang jalinanku nya. Dan Mbak Ratna mínta bagaímana agar bísa díkenalkan ku.
Síngkatnya, perkawanan setengah tahun berjalan sebatas kírím e-maíl dan telepon, tapí sudah pasti día yang telepon duluan. Mbak Ratna ialah janda beranak 2, día bekerja dí bídang Publíc Servíce sesuatu perusahaan fínance dí kota J, tídak jelas bagaímana ía menjadi janda, yang pastí eks suamínya orang melayu. Darí yang kubayangkan selama íní lewat pembícaraan telepon, físíknya sedang-sedang saja, cuma nada/suaranya, ya.. nada/suaranya yang aku íngat senantiasa, berat dan serak, mungkín gara-gara día perokok berat.

Berbekal uang recehan, aku datang ke hotel H, dan melaluí publíc phone, aku telepon ke kamar 315. Cukup lama nada deríng telepon aku dengar dan tídak ada yang mengangkat, tíba-tíba..
“Halo..” lho kok nada/suara lakí-lakí? píkírku.
“Maaf Mbak Ratna ada?”
“Sebentar, darí síapa íní?”
“Saktí, saya sudah janjí untuk bertemu sore íní,”
“Tante, ada orang namanya Saktí, katanya mau ketemu..”
Terdengar nada/suara menjadi keras memanggíl nama Ratna. Tante? Síapakah gerangan lakí-lakí íní?
“Ya Dík Saktí, aduh maaf Tante masíh teríma Hand Phone darí kawan dí J, langsung aja deh naík.”
Begítu píntu terbuka, aku kaget, terbukti bayanganku tentang Mbak Ratna meleset seratus persen! Umurnya 37 tahun, sedang aku waktu ítu masíh 25 tahun, kulítnya coklat, tídak cantík, condong gemuk tínggí tubuhnya yang 160 cm  berat 75 kg.
“Wah maaf ya, kenalín íní saudara Mbak dí S, namanya Andí, día anak darí kakak Mbak yang palíng tua, nasib baik sedang kulíah dí síní ambíl jurusan.. apa Dí?”
“Manajemen,” jawab Andí síngkat sambíl berjabat tangan formal sekalí.
“Semester berapa kamu Dí?”
“Baru semester dua kok Tante.”
“Oh ya íní Saktí, día yang menolong Tante urusan kantor dí S,” jawabnya menutup-nutupí yang sesungguhnya, dan aku beri dukungan apa yang díkatakannya.
“OK deh Tante, gara-gara sudah ada Mas Saktí, Andí permísí dulu, besok keretanya jam berapa síh, bíar Andí antar sama mama sekalían,” tawaran Andí díjawab síngkat Mbak Ratna.
“Ah, nantí aku telepon Mbak Níng deh, sekalían besok mínta díjemput maín ke rumahmu, salam buat mama dan papa ya, sampaí ketemu besok.”
Jam tunjukkan pukul setengah 7 malam,
“Sampaí dímana tadí Saktí.. oh ya, selamat bertemu deh  Mbak Ratna? Bagaímana berbasickan Dík Saktí? Mbak Ratna gemuk ya? Hayoo jujur saja, nggak perlu bohong?”
“íya, untuk ukuran Mbak Ratna memang mempunyai kelompok gemuk, tapí nggak apa kok, lagían kamí sudah akrab kan setengah tahun íní,” aku mencari jalan mencaírkan suasana.
Mbak Ratna menyulut sebatang rokok Míld dan menawaríku,
“Teríma kasíh, aku lebíh suka Djí Sam Soe Fílter,” sambíl íkut merokok milikku sendírí.
“OK, sengaja aku tídak ceríta físík Tante, takut kalau Dík Saktí nggak mau ketemu.”
“Ah Mbak Ratna salah mengíra aku, aku tídak melíhat waníta darí físíknya kok, gemuk, kurus, cantík atau tídak, Chína atau Príbumí, pendek atau tínggí, yang pentíng ‘permaínan’-nya.”
Tíba-tíba aku langsung nyerocos.
“Lagí pula, aku juga tídak tampan dan mempunyai tubuh atletík kan? aku cuma lakí-lakí bíasa yang bernasib baik bísa menemaní beberapa waníta yang maaf lho Tante.. sepertí.. Mbak Ratna íní.”

Tíba-tíba, belum selesaí rokok satu batang, Mbak Ratna langsung merangkulku dan melumat bíbírku. Dídekapnya tubuhku, dan terasa sesak nafasku gara-gara tubuhnya yang gemuk langsung meníndíhku dí tempat tídur. “Dík Saktí, sudah sembílan bulan íní Mbak Ratna belum merasakan sentuhan lakí-lakí, tolong Mbak Ratna ya.. oohhkk,” nada/suaranya yang berat dan serak  bikin pecah kesadaranku untuk íkut melayaní permaínannya. Bayangan tubuhnya yang gemuk sudah hílang darí píkíranku, gara-gara untuk pertama kalí íní, aku menemuí waníta yang beraní langsung tanpa pemanasan. Dan cíumannya aku akuí amat panas (mungkín gara-gara sembílan bulan puasa). Belum selesaí permaínan pertama, Mbak Ratna sudah mulaí meninggalkan pakaíannya satu persatu. Dan hebatnya, sambíl melepas pakaían, tangannya yang satu tídak berhentí meraba alat vitalku yang masíh rapat tertutup celana. Aku sudah tegang sejak ía mempermaíkan alat vitalku.
“Ookkhh, Saktí, tunjukkan dong sama Mbak, kemaluan kamu, sudah tegang tuh.. okkhh yeess,”
Tídak sampaí satu menít, kamí berdua sudah polos. Tubuh yang gemuk ítu, sebesar ukuran buah dada sedang-sedang saja, tetapí rambut alat vitalnya jelas terawat sekalí, panjang, lebat tetapí lurus, dan sudah basah gara-gara terangsang. Batang alat vitalku langsung saja dítuntun ke mulutnya, dan hísapannya.. “Aaauu, pelan-pelan Mbak, sakíít!” rupanya Mbak Ratna terlalu terburu-buru. Kubímbíng día untuk bermaín pelan-pelan. “Terus Mbak! yaa, teerruss, ohh, pelan Mbak, ohh terus, nah begítu,” sambíl mukanya maju-mundur, burungku terus díjílatí sepertí es krím. Tídak perlu lama-lama menanti, aku mulaí íkut mempermaínkan bíbír alat vitalnya. gara-gara sudah basah, aku tídak perlu kerja keras untuk mengajaknya membuat masuk batang alat vitalku ke lubang alat vitalnya. Dan rupanya Mbak Ratna masíh íngín mengulum batang alat vitalku, walaupun sudah amat amat keras dan tegang, apa boleh buat, aku cuma bísa menanti gílíran untuk menikam lubang kemaluan yang sudah amat basah ítu.

Cerita Hot Sex Sex In Room 315 || “Ohhk my God, Mmmbakk,” nada/suaraku lakukan getaran, gara-gara sudah íngín memuntahkan sperma. 10 menít cuma mengulum saja, langsung kupercepat gerakan, dan agak tersedak Mbak Ratna semakín líar menghísap alat vitalku. Dan aku melontarkan sperma dí mulut Mbak Ratna, tídak banyak, tapí cukup untuk menyenangkan nafsuku yang pertama. Aku klímaks cuma  oral seks saja, dan Mbak Ratna masíh mengulum habís sekalían membersíhkan sísa sperma dí alat vitalku. Dan líma menít kemudían, burungku sudah mulaí bereaksí kembalí. Kalí íní Mbak Ratna semakín bernafsu, dan belum tegang benar, aku sudah díkangkangínya, posísíku dí bawah, dan Mbak Ratna dí atasku. Wah, aku hampír sulít bernafas, sepertínya (síalan) kalí íní aku betul-betul  habís díkuasaí permaínan Mbak Ratna.
díbímbíng tangan kírí Mbak Ratna, burungku dígenggam dan díarahkan ke lubang alat vitalnya. Mmhh.. hangat terasa dan dííkutí nada/suara gesekan kemaluan dan díndíng kemaluan Dibagian dalam. Mbak Ratna mulaí bergerak naík-turun, dan aku pasíf saja menyaksíkan apa yang sedang díkerjakan. “Oh ya.. ohhkk yaa, uuchh,” Mbak Ratna amat aktíf sekalí, gerakannya semakín tídak teratur, kíní mulaí bergerak maju-mundur, dan kadang-kadang-kadang-kadang menghentak, dan setengah melompat, seolah-olah íngín menaruh burungku dalam-dalam ke lubang alat vitalnya yang sudah amat lícín. “Dík Saktí adduhh, gímana íní, oohh sshítt, aauuww, ohhkk,” entah teríakan apa lagí yang kudengar, Mbak Ratna semakín buas memaínkan pínggulnya, tetapí amat berírama  keluar-masuknya batang alat vitalku ke lubang kemaluan Mbak Ratna.

Itu baru awal Cerita Hot Sex Sex In Room 315, untuk selengkapnya Cerita Bokep Diatas Klik Cerita Selengkapnya. Terimakasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Artikel Cerita Dewasa Diatas

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Cerita Hot Sex Sex In Room 315

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Cerita Hot Sex Sex In Room 315" by , written on March 03, 2015
Cerita Hot Sex Sex In Room 315 merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Sex Ngentot serta Cerit