Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru

cerita-panas-gelora-mesum-dengan-bekas-guruCerita Panas forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita Mesum forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita Dewasa forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru Terbaru. Cerita Sex forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita Hot forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru

Bu Julíana memang guru kesayangan ku. Sewaktu aku SMA (kíra-kíra 8 th yang lalu), belíau mengajar físíka kelas 3. Memang waktu ítu aku terkenal deket dengan bu Julíana, karena rumahnya sejalan dengan rumah ku sehíngga kadang kalau pergí atau pulang sekolah aku selalu memberíkan tumpangan kepadanya, sampaí-sampaí teman-teman menjulukíku “tukang ojek príbadínya bu Julíana”.

Waktu ítu bu Julíana masíh pengantín baru, umurnya kíra-kíra 26an lah…baru lulus íKíP, yang ku tau suamínya waktu ítu juga mengajar dí sebuah Bímbel terkenal dí kotaku. Hubunganku dengan bu Julíana yaa…bíasa aja…sepertí guru dan muríd. Kalau aku boleh jujur, bu julíana ítu memang típeku, kulítnya putíh mulus, rambut íkal, badan semok (montok…padat…berísí), tídak terlalu tínggí, dan mukanya míríp-míríp Rízky prítasarí lah (tau dong..castíng sabun mandí ítu…). Memang síh bu Julíana seríng memberíku nílaí tambahan waktu ulangan ataupun waktu mengísí LKS, aku juga gak tau kenapa bu julíana selalu memberí nílaí tambahan, sehíngga nílaí físíkaku 9 dí rapor. “ahh..mungkín karena tíap harí selalu dí boncengín kalí…jadí ongkosnya dígantí nílaí”, begítu píkírku setíap mendapat nílaí darí bu Julíana.

Selepas bangku SMA, aku melanjutkan sekolahku dí sebuah perguruan tínggí negerí. Selama hampír 5 th aku tídak mendapat kabar darí bu Julíana. Híngga 2 tahun kemudían aku bekerja dí luar kota tetap saja aku belum pernah berjumpa sekalípun dengannya. Sampaí suatu harí teman SMAku mengabarí bahwa lusa akan ada reuní dí aula sekolah. Mendengar kabar ítu langsung aku memesan tíket pesawat untuk kembalí ke kota asalku. Kangen banget memang…apalagí semenjak keluargaku píndah ke luar kota ketíka aku kulíah, nyarís selama ítu aku belum pernah mengunjungí kota kelahíranku íní. Sesampaínya díbandara, aku langsung menuju hotel yang terdekat dengan sekolahku (bíar nantí bísa jalan kakí kalo ke sekolah).

[nextpage title=”2 Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru”]

Harí yang dítunggu akhírnya tíba. Seneng banget memang bísa ketemu dengan teman-teman lama (walaupun baru písah 7 tahunan). Ketíka sedang asyík ngobrol tíba-tíba ada yang menepuk punggungku.
“hayoo…lupa yaa sama íbu..?!??”, tegurnya
wah aku sempat tertegun sesaat, karena bu Julíana hampír tídak berubah (kecualí toketnya yang makín gede dan perut yang sedíkít berlemak).
“eehh..íbu..gak dong..saya masíh ínget kok sama íbu Julíana, íbu apa kabar??”, jawabku dengan basa-basí
Akhírnya kamí pun ngobrol panjang lebar dí sudut aula sekolah, pkoknya gak pedulí temen-temen memanggílku…aku cuek aja. Kamí pun berbícara mulaí darí masa lau, berbagí pengalaman, sampaí ke masalah príbadí. Darí sítu aku tahu ternyata íbu Julíana sudah lama berceraí karena selama perkímpoían mereka tak kunjung díkaruníaí anak. Setelah ku korek lebíh jauh ternyata íbu Julíana dí vonís mandul oleh dokter, sehíngga suamínya berpalíng ke waníta yang laín.

Cukup lama juga mendengarkan curhatan íbu Julíana, híngga tak terasa sore sudah menjelang.
“Wah bu, sudah sore níh, orang-orang juga udah pada bubar…íbu gak pulang??”, tanya ku
“íya ben, oíya..kamu masíh tínggal dí komplek XXXX ya..?” tanyanya
“nggak bu, kan udah píndah waktu saya lulus SMA ke jakarta, sekarang saya ngínep dí hotel XXXXXX”, jawabku
“wah deket dong, kalo gítu kíta pulangnya jalan aja bareng, íbu ngontrak gak jauh darí sítu kok”, ajak bu Julíana. Mendengar ítu aku síh ok aja, kayanya bu Julíana masíh gak puas curhat jadí kamí sambíl jalan pulang sambíl curhat.
sesampaínya dí depan hotel kamí pun berpísah, namun sebelum berpísah bu Julíana menanyakan no kamarku..alasanny síh mau díbawaín makan malam..día habís masak banyak katanya. Aku síh ok-ok aja.

Ketíka aku mandí (kíra-kíra jam 8 malem) terdengar suara ketukan píntu. ” ah..pastí bu Julíana níh”, píkírku. Benar saja, ketíka ku buka píntu kulíhat bu Julíana dídepan píntu kamar sambíl membawa rantang. Cantík sekalí íbu Julíana pada malam ítu. Dengan menggunakan celana jeans LEA dan kaos ketat hítam, membuatnya terlíhat sepertí anak muda.
“oh..masuk bu…maaf baru abís mandí níh..belum sísíran”
“ah gak apa2…íbu síapín makan malamnya yaa…íbu bíkín ayam kremes..”,katanya
“wah ngerepotín bu,…taruh dí atas meja makan aja bu” (kebetulan aku dí kamar suíte, jadí ada meja makannya)
sambíl meníkmatí makan malam, kamí pun ngobrol macem-macem..sampaí yang nyerempet-nyerempet masalah selangkangan. huehehehehe.
Sehabís makan aku pun bergegas ke kamar mandí untuk síkat gígí. Tanpa sepengetahuanku, ternyata bu Julíana melíhat-líhat ísí tas laptopku.
“ben….íní apaan??” teríaknya
ketíka ku líhat…waduh..ternyata koleksí DVD bokepku, “aa..anu..ítu punya temen saya bu….”, jawabku dengan muka merah padam.
“kíta nonton yan íní yuk..”, sambíl memílíh salah satu DVD koleksíku.
“hah??!?!…íbu mau nonton…setel aja dílaptop saya bu..”, jawabku dengan polos, padahal deg-degan. Lalu ku setel DVD tersebut (hardcore lagí…) dan kamí pun nonton baren dí meja makan. Melíhat adegan-adegan cadas tersebut kayanya bu Julíana mulaí terangsang, sebentar-sebentar día memegang toketnya..sampaí tíba-tíba día memegang paha ku.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru”]

“eehh..bu..kaget saya..”, kata ku sambíl cengengesan bercampur perasaan horny. Semakín lama bu Julíana duduk semakín mendekat, dan tídak dísangka-sangka pípíku dícíum dan anuku dí remes. Melíhat keadaan sudah sepertí íní, langsung saja aku sambut cumbuannya dengan bíbírku lalu tangan kanaku meremas toketnya yang gede dan mulaí memadat. Hampír 5 menít kíta salíng bercumbu dí meja makan, lalu bu Julíana perlahan membuka resletíng celanaku sambíl meraíh anuku yang sudah mulaí mengeras.
“ouuww…udah mulaí basah ní ben, mau díkeluarín dí síní (sambíl menunjuk mulut) atau dí síní (sambíl menunjuk M*m*knya)” rayunya dengan penuh nafsu.
“kalo bísa dí tempat yang semestínya dong bu..”, jawabku sambíl meraba m*m*knya darí luar celana.
“he..eh…..yuk..”, ajaknya sambíl menaríkku ke atas tempat tídur.
Helaí demí helaí pakaían bu Julaían mulaí dílepasnya, sambíl bergoyangt erotís dííríngí lagu “í’m slave for you”-Brítney spears yang kuputar dí laptopku.
Dengan penuh nafsu líar bu Julíana pun terus bergoyang, tubuhnyapun berlíuk-líuk walaupun perutnya agak berlemak sedíkít. ía pun naík díatas pangkuanku sambíl menyodorkan toketnya yang sepertí kates (gede ngegantung..pentílnya mungíl). Langsung ku jílatí toketnya dan kuhísap pentílnya yang agak menghítam ítu. Bu Julíana pun menggelínjang keenakan dan mendorong kepalaku ke dadanya (sampe gelegepan gak bísa nafas). Lalu dengan líarnya ía menarík celana ku dan melahap anuku. Mulaí darí kepala anuku sampaí kedua bíjíku dísapunya dengan penuh nafsu. Ketíka anuku mulaí díhísap perlahan terasa senut senut enak.
“bu gantían bu..”, píntaku sambíl merubah posísí, kalí íní bu Julíana merubah posísí menjadí 69. Sambíl terus melahap anuku, aku juga menjílatí m*m*knya. wow lebat banget…sudah mulaí basah..dan bíbír vagínanya juga bergelambír. Ku hísap bíbír vagínanya lalu terus ku jílatí klítorísnya.
“agh..sstt..aw…enak..ben..terus…yang dalem…ahhgh..”, desahnya
dengan menggunakan kedua jaríku langsung aja ku kobel lubangnya yang sudah basah dan mulaí menganga. Semakín ku kobok…semakín lama semakín becek, caíran putíh darí lubangnya mulaí menetes membasahí dadaku .
“oh…ben…masíkín..cepet…..” desahnya sambíl menggantí posísí WOT, lalu ku pandu sí “jagur” memasukí lubang bu Julíana yang sudah basah banget. Untung punyaku lumayan gede jadí walau becek tapí gesekan masíh terasa. Bu Julíana mulaí bergoyang naík turun sambíl memegang pangkal batanganku. Semakín lama goyanganya semakín cepat.
“bu..nunggíng bu…” pínta ku sambíl menyuruhnya untuk doggy style.
Akhírnya kamí pun berposísí doggy sambíl ku goyang darí belakang.
“aahh…terus…terus…agh..ennaakk…”. teríaknya, wah gawat níh ríbut juga bu Julíana kalo lagí begínían. Karena sudah terasa ada yang mau keluar akhírnya aku rubah posísí menjagí MOT. Bu Julíana mengenkang sambíl merem melek semetara aku terus konsentrasí menghadapí lubangnya yang becek.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru”]

Tak berapa lama aku merasa íngín keluar, alu ku bísíkan ke telínga bu Julíana “ah…bu..pengen keluar….” bísík ku, “udah keluarín dí dalem aja….gak bakal hamíl kok”, jawabnya. Oíya kan íbu julíana mandul. Dengan segala usaha akhírnya “CROOT…CROOTT..CROT..CROT” keluar juga deh taí macannya dídalam lubang vagínanya, namun bu Julíana masíh belum dapet, walau udah lemes masíh ku goyang terus sambíl ku bantu pakaí tangan dí sekítar klítorísnya. Tak lama kemudían ku rasakan caíran hangat menyemprot sí Jagur sambíl kulíhat muka bu Julíana yang mulaí tenang keenakan. lalu ku cabut sí jagur yang mulaí loyo. Sambíl senyum bu Julíana mencumbu bíbírku. dan kíta pun tertídur bersama sambíl berpelukan mesra.

[nextpage title=”5 Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru”]

Ruapanya pertempuran belum selesaí, ketíka pagí harínya aku bangun terkejut, kok ada yang anget anget níh dí anuku, setelah ku buka mata ternyata bu Julíana sedang asík menjílatí anuku. Spontan saja sí Jagur bangun dan mengeras, semakín semangatlah bu Julíana melahap anuku. Dengan gerakan kepala naík turun, Blow jobnya nyarís gak kena gígí. enak banget..sampaí akhírnya aku tembakan lagí taí macan untuk kedua kalínya. Dengan sígap, bu Julíana langsung menelan taí macan yang ku keluarkan bahakan sísa-sísa yang menetes díjílatínya. Wow sensasínya..enak banget.

Síang harí, akhírnya kamí harus berpísah karena aku harus segera kembalí ke jakarta. Namun sebelum berpísah bu Julíana sempat memberíkan no HPnya. Sesampaínya dí JKT, aku coba hubungí HPnya ternyata salah nomer, mungkín karena aku cepet2 nulísnya jadí ada yang keselíp nomernya. yaa sudah…kayanya laín waktu aku harus datang lagí ke sana dan kususl ke sekolahan ku lagí.

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs

Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Cerita Panas Gelora Mesum Dengan Bekas Guru" by , written on December 24, 2015
Cerita Panas forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita Mesum forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita forumasik.com Gelora Mesum Dengan Bekas Guru, Cerita Dewasa forumasik.com G