Montoknya Pembantuku Dirumah

montoknya-pembantuku-dirumah

Montoknya Pembantuku Dirumah – “Ya udah”. Sejak itu aku belon dapet peluang bercakap-cakap ma Ayu berdua aja disebabkan senantiasa rame ma baby sitter yang laennya.
Sampe pada suatu sore pada waktu itu ku lanja di hypermarket deket Tempat Tinggalku, aku melihat seorang abg, bodinya asik banget, togepasarlah, dia pakai tshirt ketat dan jins yang ketat juga, kalo aura kasi aja sih lewat lah. sesudah aku perhattin ternyat Ayu.

Montoknya Pembantuku Dirumah

“Yu,” panggilku. Ayu noleh, “Eh si om, blanja ya om”.

“La iyalah, ke hipermarket masak mo nonton bioskop. Kamu blanja juga”.

“Cuma beli pemalut aja kok om, siap2 kalo dapet”. “Mangnya dah mo dapet ya”. “Kalo itung kalender si dah ampir om, persisnya si gak tau”.

“Kamu seksi banget kalo pakai jins ma tshirt Yu, kalo jagain anak mestinya kaya gini bajunya”. “Kalo nungguin anak kudu pakai seragam si om”.

“Kamu kok bisa kluyuran kemari”. “iya om, Atasan atau bisa dikatakan bos utama dua2nya pergi kluar kota, keTempat Tinggal ortunya katanya, jadi anaknya dibawa. Bete ni om diTempat Tinggal aja, mana tu nenek2 crewet lagi”. “Nenek2?”. “iya om, pembantunya, dah tua, crewet banget deh, suka mrintah2, palagi gak ada Atasan atau bisa dikatakan bos utama.

aku bertempat tinggal klayapan aja”. “Kmu antuin aku blanja ya, ntar pembalut kamu aku bayarin deh, kamu ada keperluan yang laen gak, skalian aja. Hap kamu tu dah bikinan cina, jadul banget. Aku beliin yang sama merknya dan ada kameranya ya”.

“Hp kan mahal om, mending beliian aku pakaian dan spatu aja”. “Dua2nya juga bole kok”. “Bener nih om, wah om baek bener deh, pasti ada maunya ni ye”. Aku tersenyum aja, Ayu langsung ke konter hp, dia melacak hp yang sama juga merk hp lamanya tapi yang ada kameranya.

nasib baik lagi ada program tuker tambah. “Cuma dihargai 50 ribu om”. “Ya udah gak apa, minta tolong mbaknya mindahin isi hp lama kamu ke yang baru aja”. Cukup lama, [proses customeran dan transfer data dari hp lamanya Ayu ke yang baru.

sesudah itu selesai, Ayu menuju ke konter pakaian, dia milih jins dan t shirt. “Beli dalemannya bole ya om”.

“Buat kamu apa sih yang gak boleh”. Ketkia milih bra, aku jadi tau ukuran toketnya, 34C, pantes kliatan gede banget.

Selesainya beli pakaian, Ayu milih sendal yang bagusan, abis itu baru kita blanja. Dia beli pembalut dan makanan kecil, aku membeli keperluan Tempat Tinggal untuk satu bulan sehingga kereta blanjaan penuh. “Wah balnjanya banyak banget om, sampe sekreta penuh”. kita blanja sembari bercakap-cakap dan becanda.

Ayu orangnya enak buat diajak becanda, dia slalu terpingkel2 kalo aku guyonin, sampe pelanggan yang laen pada nengok. “Yu, kalo ketawa jangan keras2, diliat orang tuh”. “Biar aja diliatin, om si bikin lucu2, mana aku tahan gak ketawa”. Montoknya Pembantuku Dirumah

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Montoknya Pembantuku Dirumah

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Montoknya Pembantuku Dirumah" by , written on June 27, 2016
Montoknya Pembantuku Dirumah - “Ya udah”. Sejak itu aku belon dapet peluang bercakap-cakap ma Ayu berdua aja disebabkan senantiasa rame ma baby sitter yang laennya. Sampe pada suatu sore pada waktu it