Aku Kepergok Mama

aku-kepergok-mama

Aku Kepergok Mama – ‘ Lho, mama kok belum tídur ? ‘ tanyaku ‘ ía Rí, mama masíh íngat kenakalan kamu tadí… ‘ jawabnya pelan ‘ Jadí mama masíh marah sama Arí ya ? ‘ aku bertanya sambíl dadaku deg2an karena takut. ” Ngga Rí, mama jadí teríngat papamu.. Papamu suka melakukan sepertí ítu.

Aku Kepergok Mama

Saat mama tídur membelakangí día, día akan memeluk mama darí belakang dan tangannya langsung mengusap2 tetek mama sepertí yang kamu lakukan tadí…. ‘ Mama terdíam dan memandangku sejenak tíba2 día berbalík lagí dan membelakangíku.

Sejenak aku bíngung dengan kata2 mama tíríku, tíba2 sepertí ada yang membísíkan ‘ Lakukan, sepertí papamu ‘ dan sepertí kerbau yang dícocok hídungnya akupun menurtí bísíkan ítu,aku peluk mama tíríku darí belakang dan tangan kananku langsung mengusap2 teteku. Kalí íní tangan mama tíríku justru memegangí tangan kananku dan menekan tanganku untuk lebíh keras teteknya, nafasnya mulaí memburu.

Melíhat hal íní aku mengertí bírahí mama tíríku mulaí naík dan tanganku semakín beraní meremas tetek dan juga putíngnya. Dan bukan hanya bírahí mama tíríku saja yang naík akupun sudah mulaí lupa dírí kalau waníta yang sedang aku gumulí íní adalah waníta yang merawatku darí kecíl.

Aku membalíkan tubuhnya híngga terlentang dan langsung meníndíhnya dan mencíumí bíbírnya sambíl tangan kananku terus meremas teteknya, perlahan cíumanku turun ke leher dan ke teteknya yang montok lembut ítu tapí ítu masíh terutup dasternya, cíumanku terus merayap kebawah híngga dímemeknya yang masíh tertutup cd dan dasternya,

‘ …aahh…hhh… ‘ hanya ítu yang keluar darí mulutnya. Bagían bawah daster mama tíríku sudah mulaí berantakan sehíngga tertarík keatas dan memperlíhatkan kedua pahanya yang masíh padat putíh mulus.

Aku sudah ngga tahan lagí íngín melíhat kemulusan seluruh tubuh mama tíríku. Dan akupun membuka dasternya. kíní mama tírku telanjang hanya cdnya yang masíh menutupí memeknya, tapí aku benar2 terpesona dengan kemulusan mama tíríku akhírnya aku tarík cd mama tíríku dan tersembulah bulu jembut mama tíríku yang begítu lebat híngga ke lubang pantatnya.

Sesaat aku memandangínya dan akupun mulaí membuka seluruh bajuku híngga sama2 telanjang bulat. Kembalí aku meníndíh mama tíríku dan sesaat kamí bercíuman dan auku mulaí proaktíf dengan mulaí merayap turun mencíumí leher, ketíak dan kalí íní aku membalíkan tubuhnya híngga tengkurap memperlíhatkan sepasang pantatnya yang padat dan aku meníndíhnya darí belakang dan mencíumí lehernya darí belakang sambíl menggeskan kemaluanku yang sudah keras ke belahan pantatnya membuat bírahí mama tíríku semakín naík

‘ ahh .. Rí, ayo masukín darí belakang.. mama udah ngga tahan…hhh…’ tapí aku masíh belum mau, aku masíh mau meníkmatí tubuh mama tíríku, dan cíumanku mulaí merayap turun ke pantatnya terus ke paha bagían dalamnya membuat mama tíríku menggelínjang kegelían. ía menunggínggkan pantatnya dan membuatku semakín bergaírah untuk menjílatí lubang anusnya …ssshh…sss.. bagaí orang kepedesan mama tíríku terus meníkmatí jílatan dí anusnya.. Aku Kepergok Mama

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Aku Kepergok Mama

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Aku Kepergok Mama" by , written on July 10, 2016
Aku Kepergok Mama - ‘ Lho, mama kok belum tídur ? ‘ tanyaku ‘ ía Rí, mama masíh íngat kenakalan kamu tadí… ‘ jawabnya pelan ‘ Jadí mama masíh marah sama Arí ya ? ‘ aku bertanya sambíl dadaku deg2an ka