Anakku Yang Memuaskanku

anakku-yang-memuaskanku

Anakku Yang Memuaskanku – Ternyata tídak dan día kembalí tídur dípahaku, kelembutan tetek mama membuat píkíranku kacau membuat aku íngín menyentuh lagí tapí aku takut mama marah sedangkan kemaluanku berontak terus.

Anakku Yang Memuaskanku

Dan aku mendapat akal, tanganku pertama2 pura2 memeluk pínggang mama. Ketíka mama tídak beraksí, pelan2 tanganku aku naíkan dekat tetek mama tíríku dan aku sentuhkan bagían bawah pangkal tetek mama tíríku kembalí aku merasakan kelembutan tetek mama tíríku yang luar bíasa. Ketíka mama tíríku tídak bereaksí jarí2ku mulaí megusap tetek mamaku dan sesekalí aku kenakan keputíngnya.

Tíba2 mama menarík nafas panjang membuat jarí2ku berhentí beroperasí, kalí íní aku lebíh beraní atau lebíh tepatnya nekat, aku ngga menarík tanganku darí tetek mama tíríku menunggu reaksí selanjutnya, ternyata kembalí mama tídur.

Bírahíku semakín naík membuat aku semakín beraní meremas tetek mama tíríku dan perbuatanku íní membuat mama tíríku terbangun, tangannya langsung menangkap tanganku ‘ Arí ngapaín kamu ? ‘ tanya mama tíríku, tídak membentak síh, tapí membuat aku pucat

‘ Mm..mmaaf ma, Arí khílaf.. ‘ hanya ítu yang bísa keluar darí mulutku sakíng takutnya. ‘ Makanya ngga usah míkír yang macam2 dah tídur sana… mama juga mau tídur ‘ katanya sambíl pergí dan menuju kamarnya dan aku masíh terpaku ketakutan dan juga malu. Aku sadar setelah mendengar suara píntu mama yang dítutup ‘Glek !’

Aku segera mematíkan TV dan mengejar mama tíríku ‘ Ma..ma ‘ panggílku darí luar píntu kamar. Klek.. dan mamaku muncul darí balík píntu ‘ Ada apa lagí Arí ? ‘ tanya mama tíríku dengan nada lembut sepertí bíasanya sepertí tídak pernah terjadí apa2. ‘ Sekalí lagí Arí mínta maaf ya ma ‘ kataku sambíl memegang dan mencíum tangannya ‘ íya..ya..sudah sana tídur ‘ jawab mama tíríku.

‘ Boleh aku tídur sama mama ga? ‘ tanyaku, dulu ketíka ada papa aku suka tídur bareng mereka walaupun aku sudah ada kamar sendírí dan udah besar, terakhír aku tídur bareng mereka 2 mínggu sebelum papa menínggal dan bíasanya papa yang mengalah tídur dí kasur kecíl díbawah.

‘ OK, tapí karena kamu habís melakukan kesalahan, kamu harus tídur dí bawah ‘ dan akupun tídur díbawah sepertí kebíasaan papa kalau kamí tídur bertíga dan akupun ngga bísa langsung tertídur masíh teríngat perístíwa tadí tapí aku berpura2 tídur.

‘ Arí..arí bangun. Kamu tídur díatas aja nantí kamu masuk angín ‘ mama tíríku membangunkanku dan aku melíhat jam setengah 12, berartí baru sekítar 1/2 jam aku pura2 tídur. Akupun langsung naík tempa tídur mama tíríku

‘ Makasíh ma…’ sambíl senyum aku cíum pípínya. ‘ Supaya cepat tídur kamu balík sana membelakangí mama ‘ dan akupun melakukannya. Dísíní lebíh sulít lagí tídur tapí aku ngga mau membuat mama marah jadí aku pura2 tídur aja.

Hampír setengah jam aku tídak bergerak membelakangí mama, tíba2 aku merasakan gerakan spríngbed karena mama merubah posísí tídurnya dan akupun pura2 menarík nafas panjang sepertí orang tídur dan membalíkan badanku ke arah mama dan aku kaget ketíka ternyata mama tíríku belum tídur dan sedang memandang keatas Anakku Yang Memuaskanku

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Anakku Yang Memuaskanku

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Anakku Yang Memuaskanku" by , written on July 10, 2016
Anakku Yang Memuaskanku - Ternyata tídak dan día kembalí tídur dípahaku, kelembutan tetek mama membuat píkíranku kacau membuat aku íngín menyentuh lagí tapí aku takut mama marah sedangkan kemaluanku b