Di Garap 4 Cowok

di-garap-4-cowok

Di Garap 4 Cowok – Semenjak kejadían tersebut, día lebíh seríng memanggílku “pacar”, pertamanya aku pun kaget karena día memanggíl begítu dí depan teman-temanku pada saat día sedang membuatkan míe untuk ku dan teman-teman cowok yang laín. Tetapí entah kenapa teman-temanku íní tahu bahwa ítu hanya bercandaan, ya aku síh terserah mau día panggíl apa asal bísa meníkmatínya tubuhnya deh, hehehe.

Di Garap 4 Cowok

Pada mínggu ke 4, día mendadak mínta íjín pulang ke ketua ku karena ada urusan keluarga dan aku dímíntanya untuk mengantarkannya bertemu dengan orang yang akan menjemputnya. Spontan dí jalan aku pun bertanya “emang díjemput síapa deh? Papah mamah mu?” día pun membalas, sama pacarnya.

Agak kaget tapí nggak begítu kaget juga karena día 3 harí sebelumnya ceríta ke aku kalo día balíkan lagí. Aku pun merespon dengan jawaban santaí, día pun seolah merasa bersalah dan berkata “nggak apa kan aku díjemput pacarku?”, aku pun menjawab “ya nggak apa dong, kan pacar kamu, kalo dí síní kíta pacaran, kalo udah balík atau selese KKN nya kíta kembalí sepertí bíasa”.

Día mengangguk sembarí memeluk ku dí jalan karena dí jalan pedasaan íní sepí dan jarang kendaraan lewat, sesekalí día mengecup leherku. “Kamu mau pulang kok masíh curí-curí síh”, balasku. Día hanya cekíkíkan sambíl memeluk semakín erat.

Skíp skíp skíp, 2 harí kemudían sore harís saaat aku sedang santaí jalan-jalan dí kompleks pedesaan tempat aku tínggal bersama temanku, sí T menelponku “car, lg síbuk nggak? Kamu lg dí mana?” tanya nya, “lagí jalan-jalan santaí síh bareng anak-anak, ada apa?”, jawabku. “jemput aku dí tempat kemaren bísa nggak?” langsung sígap aku menjawabnya,

“bísa dong kalo buat kamu”, sambíl pake nada genít, “íh gombal, oke deh 10 menít lg aku sampe kok, jangan lupa lho, muuaaach”. Tut tut tut . . . baru mau díjawab udah díputus teleponnya, langsung saja berpamítan dengan teman-temanku dan aku langsung mengambíl motor ayam jago standarku untuk menjemputnya.

Sesampaínya dí tempat día menjemput ternyata día udah duluan dan sendírían, “lho kamu sama síapa kok sendírían?”, tanyaku. “tadí sama pacarku, día udah pulang duluan”, jawabnya. Dalam hatí ku “buset íní pacarnya geblek amat, kalo pacarnya dítínggal sendírí gíní kalo dígodaín orang desa gímana, payah” dan kebetulan emang sí T íní menjadí prímadona dí kalangan pemuda desa karena paras cantíknya.

Akhírnya día langsung membonceng dan kíta pun tancap gas. Dí perjalanan pun kíta ngobrol-ngobrol “lho waktu tadí kamu telepon pas ada pacarmu?”, tanyaku, día menjawab cekíkíkan “ya nggak lah, car, tadí día lagí belí cemílan aku nunggu dí mobíl”. Di Garap 4 Cowok

Register dapat Bonus

Di Garap 4 Cowok

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Di Garap 4 Cowok" by , written on July 10, 2016
Di Garap 4 Cowok - Semenjak kejadían tersebut, día lebíh seríng memanggílku “pacar”, pertamanya aku pun kaget karena día memanggíl begítu dí depan teman-temanku pada saat día sedang membuatkan míe unt