Guruku Yang Seksi

guruku-yang-seksi

Guruku Yang Seksi – “Eh íbu Vívín, nggak ngajar Bu?” tanyaku.
“Kamu kok nggak kulíah?” tanya día.
“Habís sakít Bu”, kataku.
“Sakít apa sakít?” goda íbu Vívín.
“Ah… íbu Vívín bísa aja”, kataku.
“Sudah makan belum?” tanyanya.
“Belum Bu”, kataku.
“Sudah íbu Masakín aja sekalían sama kamu ya”, katanya.

Guruku Yang Seksi

Dengan cekatan íbu Vívín memasak, kíta pun langsung makan berdua sambíl ngobrol ngalor ngídul sampaí-sampaí kíta membahas ceríta yang agak berbau seks. Kukíra íbu Vívín nggak suka yang namanya ceríta seks, eh tau-taunya día membalas dengan ceríta yang lebíh hot lagí. Kíta pun sudah semakín jauh ngomongnya. Tepat saat ítu aku ngomongín tentang perempuan yang sudah lama nggak merasakan hubungan dengan laín jenísnya.

“Apa masíh ada gítu keíngínannya untuk ítu?” tanyaku.
“Enak aja, emangnya nafsu ítu ngenal usía gítu”, katanya.
“Oh kalau gítu íbu Vívín masíh punya keíngínan dong untuk ngerasaín bagaímana hubungan dengan laín jenís”, kataku.
“So pastí dong”, katanya.
“Terus dengan síapa íbu untuk ítu, íbu kan belum kímpoí”, dengan enaknya aku nyeletuk.
“Aku bersedía kok”, kataku lagí dengan sedíkít agak cuek sambíl kutatap wajahnya.

íbu Vívín agak merah pudar entah apa yang membawa keberaníanku semakín membludak dan entah kapan mulaínya aku mulaí memegang tangannya. Dengan sedíkít agak gugup íbu Vívín kebíngungan sambíl menarík kembalí tangannya, dengan sedíkít usaha aku harus merayu terus sampaí día benar-benar bersedía melakukannya. Guruku Yang Seksi

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Guruku Yang Seksi

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Guruku Yang Seksi" by , written on July 10, 2016
Guruku Yang Seksi - “Eh íbu Vívín, nggak ngajar Bu?” tanyaku. “Kamu kok nggak kulíah?” tanya día. “Habís sakít Bu”, kataku. “Sakít apa sakít?” goda íbu Vívín. “Ah… íbu Vívín bísa aja”, kataku. “Sudah