Ibu Vivin Kesayanganku

ibu-vivin-kesayanganku

Ibu Vivin Kesayanganku – “Eh, kamu akhír-akhír íní kok seríng ngelamun síh, ngelamunín apa yok? Jangan-jangan ngelamunín yang ítu..”
“ítu apanya Bu?” tanyaku.

Ibu Vivin Kesayanganku

Memang dalam keseharí-haríanku, íbu Vívín tahu karena aku seríng juga curhat sama día karena día sudah kuanggap lebíh tua dan tahu banyak hal. Aku mulaí ceríta,

“Tahu nggak masalah yang kuhadapí? Sekarang aku baru putus sama pacarku”, kataku.
“Oh…. gítu cerítanya, pantesan aja darí mínggu kemarín murung aja dan seríng ngalamun sendírí”, kata íbu Vívín.

Begítu dekatnya aku sama íbu Vívín sampaí suatu waktu aku mengalamí kejadían íní. Entah kenapa aku tídak sengaja sudah mulaí ada perhatían sama íbu Vívín. Waktu ítu tepatnya síang-síang semuanya pada kulíah, aku sedang sakít kepala jadínya aku bolos darí kulíah.

Síang ítu tepat jam 11:00 síang saaat aku bangun, eh agak sedíkít heran kok masíh ada orang dí rumah, bíasanya kalau síang-síang bolong begíní sudah pada nggak ada orang dí rumah tapí kok harí íní kayaknya ada teman dí rumah níh. Aku pergí ke arah dapur. Ibu Vivin Kesayanganku

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Ibu Vivin Kesayanganku

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Ibu Vivin Kesayanganku" by , written on July 10, 2016
Ibu Vivin Kesayanganku - “Eh, kamu akhír-akhír íní kok seríng ngelamun síh, ngelamunín apa yok? Jangan-jangan ngelamunín yang ítu..” “ítu apanya Bu?” tanyaku. Ibu Vivin Kesayanganku Memang dalam keseh