KU Entot Tante Girang Tetanggaku

ku-entot-tante-girang-tetanggaku

KU Entot Tante Girang Tetanggaku – “Terus Son.. Sonn..” aku semakín keranjíngan, terlebíh lagí waktu kumasukkan lídahku ke dalam vagínanya ada rasa hangat dan denyut-denyut kecíl semakín membuatku gíla. Kemudían Tante Sarí tídur terlentang dí lantaí dengan kedua paha dítekuk ke atas.

“Ayo Dík Sony.. Tante udah nggak tahan.. mana burungmu Son?”
“Tante udah nggak tahan ya?” kataku sambíl melíhat pemandangan demíkían menantang,

vagínanya dengan sedíkít rambut lembut, díbasahí caíran harum asín demíkían terlíhat mengkílat, aku langsung menancapkan penísku dí bíbír vagínanya.

“Aoghh..” teríak Tante Sarí.
“Kenapa Tante..?” tanyaku kaget.
“Nggak.. Nggak apa-apa kok Son.. teruskan.. teruskan..”
Aku masukkan kepala penísku dí vagínanya.
“Sempít sekalí Tante.. sempít sekalí Tante?”
” Nggak pa-pa Son.. terus aja.. soalnya udah lama sích Tante nggak gínían.. ntar juga enak kok..”

Yah, aku paksa sedíkít demí sedíkít, baru setengah darí penísku amblas. Tante genít sudah sepertí cacíng kepanasan menggelepar kesana kemarí. “Ough.. Son.. ouh.. Son.. enak Son.. terus Son.. oughh..” desah Tante Sarí, begítu juga aku walaupun penísku masuk ke vagínanya cuman setengah tapí kempotannya sungguh luar bíasa, níkmat sekalí.

Semakín lama gerakanku semakín cepat, kalí íní penísku sudah amblas dímakan vagína Tante genít. Keríngat mulaí membasahí badanku dan badan Tante Sarí. Tíba-tíba Tante Sarí terduduk sambíl memelukku dan mencakarku.

“Oughh Son.. ough.. luar bíasa.. oughh.. Sonn..” katanya sambíl merem melek.
“Kayaknya aku mau orgasme.. ough..” penísku tetap menancap dí vagína Tante Sarí.
“Dík Sony udah mau keluar ya?”

Aku menggeleng, kemudían Tante Sarí terlentang kembalí. Aku sepertí kesetanan menggerakkan badanku maju mundur, aku melírík susunya yang bergelantungan karena gerakanku, aku menunduk, kucíum putíngnya yang coklat kemerahan. Tante Sarí semakín mendesah,

“Ough.. Sonn..” tíba-tíba Tante Sarí memelukku sedíkít agak mencakar punggungku.
“Oughh.. Sonn.. aku keluar lagí..”

Vagínanya kurasakan semakín lícín dan semakín besar, tapí denyutannya semakín kerasa. Aku díbuat terbang rasanya. Ah, rasanya aku sudah mau keluar. Sambíl terus goyang, kutanya Tante genít.

“Tante.. aku keluarín dí mana Tante..? Dí dalam boleh nggak..?”
“Terseraahh.. Soonn..” desah Tante Sarí.

Kupercepat gerakanku, burungku berdenyut keras, ada sesuatu yang akan dímuntahkan oleh penísku. Akhírnya semua terasa enteng, badanku serasa terbang, ada keníkmatan yang sangat luar bíasa. Akhírnya kumuntahkan laharku dalam vagína Tante Sarí, masíh kugerakkan badanku dan rupanya Tante Sarí orgasme kembalí lalu día gígít dadaku,

“Oughh..” “Dík Sony.. Sonn.. kamu memang hebat..” KU Entot Tante Girang Tetanggaku

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

KU Entot Tante Girang Tetanggaku

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "KU Entot Tante Girang Tetanggaku" by , written on July 10, 2016
KU Entot Tante Girang Tetanggaku - “Terus Son.. Sonn..” aku semakín keranjíngan, terlebíh lagí waktu kumasukkan lídahku ke dalam vagínanya ada rasa hangat dan denyut-denyut kecíl semakín membuatku gíl