Memek Tante Yang Tembem

memek-tante-yang-tembem

Memek Tante Yang Tembem – “Kíta nggak nunggu Om Joe?” aku menanyakan suamínya.
“Oh… nggak usah, Om mu nggak pulang malam íní katanya”,
“Oh… ok deh”, kataku sambíl beranjak ke ruang makan. Rumah sebesar íní cuma díhuní sendírían dengan pembantunya. Beraní juga Tanteku íní.

“Kamu beraní pulang entar Chrís? sudah malem loh íní”, katanya sambíl melírík ke jam díndíng yang sudah menunjukkan jam 7 lewat 30 menít.
“Ah beraní kok Tante…”
“Hmm… mendíng kamu tídur dí síní saja deh malem íní… tuh ada kamar kosong dí atas.”

“Umm… íyah deh… ntar aku telepon ke Kakek kalau gítu”, dalam hatí, aku mengíra bahwa Tanteku íní menyuruhku mengínap karena día takut sendírían dí rumah, sama sekalí tídak ada píkíran negatíf dalam otakku sewaktu aku mengíyakan tawarannya.

Sehabís makan, aku pun menelepon ke rumah kakek, dan memberítahu bahwa harí íní aku mengínap dí rumah Tante Anne. “Oh íyah… kalau kamu mau mandí aír panas, pakaí saja kamar mandí Tante. Ntar kamu pakaí saja bajunya Om Joe. Yuk síní!”

“He… eh”, aku mengangguk sambíl mengíkutínya. Kamar mandí yang dímaksud terletak dí dalam kamarnya. Kamarnya benar-benar mewah dan besar. Dengan tempat tídur ukuran double dí tengah-tengah ruangan, míní theatre set, dan sebuah kamar mandí dí sudut ruangan.

“Níh… coba… bísa pakaí nggak kamu?” día memberíkan T-shírt dan celana pendek kepadaku.
“Bísa kayaknya”, aku pun mengambíl pakaían ítu dan membawanya ke kamar mandí. Sehabís darí kamar mandí, aku sempat sedíkít kaget melíhat Tante Anne.

Día mengenakan baju tídur típís, tídur tengkurap dí atas tempat tídur. Kelíhatan dengan jelas celana dalamnya, tapí aku tídak melíhat talí BH dí punggungnya. Terangsang juga aku melíhat pemandangan sepertí ítu. Kelíhatannya ía tertídur saat menonton TV. TV-nya masíh menyala.

Aku berjalan ke arah TV, bermaksud mematíkannya. Melíhat adegan panas yang sedang berlangsung dí TV, mendadak aku terdíam pas dí depan TV. Kulíhat ke belakang, Tante Anne masíh tídur. Aku berdírí menonton dulu, sekedar íseng. 5 menít lagí ah baru kumatíkan, begítu píkíranku saat ítu.

“Hey…” saat aku sedang asyík menonton, tíba-tíba terdengar teguran halus Tante Anne, dííkutí oleh tawa tertahannya. Aku benar-benar malu sekalí waktu ítu. Aku berbalík ke belakang sambíl tersenyum malu-malu. Memek Tante Yang Tembem

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Memek Tante Yang Tembem

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Memek Tante Yang Tembem" by , written on July 10, 2016
Memek Tante Yang Tembem - “Kíta nggak nunggu Om Joe?” aku menanyakan suamínya. “Oh… nggak usah, Om mu nggak pulang malam íní katanya”, “Oh… ok deh”, kataku sambíl beranjak ke ruang makan. Rumah sebesa