Ngentot Dengan Teman Kampus

ngentot-dengan-teman-kampus

Ngentot Dengan Teman Kampus – Kaítan bra-ku díbukanya sehíngga bra tanpa talí pundak ítu terlepas, begítu juga celana dalam hítamku yang masíh tersangkut dí kakí dítaríknya lepas. Líma menít kemudían tangannya menggerayangí payudara dan vagínaku sambíl menjílatí leherku dengan lídahnya yang panas dan kasar. Pantatku día angkat sedíkít sampaí agak menunggíng.

Kemudían aku menggelíat ketíka kurasakan hangat pada líang vagínaku. Penís Syaíful telah menyentuh vagínaku yang basah, día tídak memasukkan semuanya, cuma sebagían darí kepalanya saja yang dígeseknya pada bíbír vagínaku sehíngga menímbulkan sensasí gelí saat kepalanya menyentuh klítorísku.

“Uhh.. Nakal yah lu!” kataku sambíl menengok ke belakang.
“Aahh..!” jerítku kecíl karena selesaí berkata demíkían Syaíful mendorong pínggulnya ke depan sampaí penís ítu amblas dalam vagínaku.

Dengan tangan mencengkeram payudaraku, día mulaí menggenjot tubuhku, penísnya bergesekan dengan díndíng vagínaku yang bergerínjal-gerínjal. Aku tídak bísa tídak mengerang setíap kalí día menyodokku.

“Heí Cí, yang gua jangan dítínggalín níh” sahut Adí seraya menjejalkan penísnya ke mulutku sekalígus meredam eranganku.

Aku semakín bersemangat mengoral penís Adí sambíl meníkmatí sodokan-sodokan Syaíful, penís ítu kuhísap kuat, sesekalí lídahku menjílatí ‘helm’nya. Jurusku íní membuat Adí blíngsatan tak karuan sampaí día menekan-nekan kepalaku ke selangkangannya.

Kocokanku terhadap Roís juga semakín dahsyat híngga desahan ketíga pría íní memenuhí ruangan líft. Tekník oralku dengan cepat mengírím Adí ke puncak, penísnya sepertí membengkak dan berdenyut-denyut, día mengerang dan meremas rambutku..

“Oohh.. Anjíng.. Ngecret níh gua!!”

Muncratlah caíran kental ítu dí mulutku yang langsung kujílatí dengan rakusnya. Keluarnya banyak sekalí sehíngga aku harus buru-buru menelannya agar tídak tumpah. Setelah lepas darí mulutku pun aku masíh menjílatí sísa sperma pada batangnya. Roís memíntaku agar menurunkan frekuensí kocokanku.

“Gak usah buru-buru..” demíkían katanya.
“Cepetan Ful, kíta juga mau ngerasaín memeknya, kebelet níh!” kata Roís pada Syaíful.
“Sabar jek.. Uuhh.. Nanggung díkít lagí.. Eemmhh!” jawab Syaíful dengan terengah-engah.

Genjotan Syaíful semakín kencang, nafasnya pun semakín memburu menandakan bahwa día akan orgasme. Kamí mengatur tempo genjotan agar bísa keluar bersama.

“Uhh.. Uhh.. Udah mau Cí, boleh dí dalam gak?” tanyanya.
“Jangan.. gue lagí subur.. Ah.. Aahh!!” desahku bersamaan dengan klímaks yang menerpa.
“Heí, jangan sembarangan buang peju, ntar gua mana bísa jílatín memeknya!” tegur Adí. Ngentot Dengan Teman Kampus

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Ngentot Dengan Teman Kampus

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Ngentot Dengan Teman Kampus" by , written on July 10, 2016
Ngentot Dengan Teman Kampus - Kaítan bra-ku díbukanya sehíngga bra tanpa talí pundak ítu terlepas, begítu juga celana dalam hítamku yang masíh tersangkut dí kakí dítaríknya lepas. Líma menít kemudían