Pamanku Yang Bajingan

pamanku-yang-bajingan

Pamanku Yang Bajingan – Tapí aku tídak dapat berharap banyak, soalnya bukan aku yang hendak díjodohkan. Tapí aku tetap saja memandangnya ketíka ía sedang berbícara, kupandangí darí ujung rambut ke kakí, rambutnya panjang sepertí gadís dí íklan sampo, kulítnya putíh bersíh, kakínya juga putíh mulus, tapí sepertínya dadanya agak rata, tapí aku tídak terlalu memíkírkannya.

Pamanku Yang Bajingan

Tídak terasa harí sudah mulaí malam. Kemudían sebelum mereka pulang, pamanku mentraktír mereka makan dí sebuah restoran chínese food dí dekat rumahnya dí daerah Sunter. Ketíka sampaí dí restorant tersebut, aku langsung pergí ke wc dulu karena aku sudah kebelet. Sebelum aku menutup píntu, tíba-tíba ada tangan yang menahan píntu tersebut. Ternyata adalah Ayu.

“Eh, ada apa Yu?”
“Enggak, gua pengen kasíh kartu nama gua, besok jangan lupa telpon gua, ada yang mau gua omongín, oke?”
“Kenapa enggak sekarang aja?”
“Jangan, ada paman elu, pokoknya besok jangan lupa.”

Setelah acara makan malam ítu, aku pun pulang ke rumah dengan seríbu satu pertanyaan dí otakku, apa yang mau díomongín sama Ayu síh. Tapí aku tídak mau píkír panjang lagí, lagípula nantí aku bísa-bísa susah tídur, soalnya kan besok harus masuk kerja.

Besoknya saat ístírahat makan síang, aku meneleponnya dan bertanya langsung padanya.
“Eh, apa síh yang mau elu omongín, gua penasaran banget?”
“Eeee, penasaran ya, Ton?”
“íya lah, ayo dong buruan!”
“Eh, slow aja lagí, napsu amet síh elu.”
“Baru tahu yah, napsu gua emang tínggí.”
“Napsu yang mana níh?” Ayu sepertínya memancíngku.
“Napsu makan dong, gua kan belum sempat makan síang!”

Aku sempat emosí juga rasanya, sepertínya ía tídak tahu aku íní orang yang sangat menghargaí waktu, terutama jam makan síang, soalnya aku sambíl makan dapat sekalígus maín ínternet dí tempat kerjaku, karena saat ítu pastí bosku pergí makan keluar, jadí aku bebas surfíng dí ínternet, gratís lagí.

“Yah udah, gua cuma mau bílang bísa enggak elu ke apartment gua sore íní abís pulang kerja, soalnya gua pengen ngobrol banyak sama elu.”
Aku tídak habís píkír, níh orang kenapa tídak bílang kemarín saja.
Lalu kataku, “Kenapa enggak kemarín aja bílangnya?”
“Karena gua mau kasíh surpríse buat elu.” katanya manja.
“Ala, gítu aja pake surpríse segala, yah udah entar gua ke tempat elu, kíra-kíra jam 6, alamat elu dí mana?” Pamanku Yang Bajingan

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Pamanku Yang Bajingan

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Pamanku Yang Bajingan" by , written on July 10, 2016
Pamanku Yang Bajingan - Tapí aku tídak dapat berharap banyak, soalnya bukan aku yang hendak díjodohkan. Tapí aku tetap saja memandangnya ketíka ía sedang berbícara, kupandangí darí ujung rambut ke kak