Tante Pamerin Paha

tante-pamerin-paha

Tante Pamerin Paha – “Dík.. Dík Sony.. coba kemarí sebentar?”
“Ya Tante.. sebentar..” kataku sambíl berlarí menuju dapur. Setelah sampaí dí píntu dapur.
“Ada apa Tante?” tanyaku.
“E.. Tante cuman mau tanya, Dík Sony suka bagían mana.. dada, sayap atau paha?”
“Eee.. bagían paha aja, Tante.” kataku sambíl memandang tubuh Tante Sarí yang tídak bísa díungkapkan oleh kata-kata. Tubuhnya begítu índah.

“Dík Sony suka paha ya.. eehhmm..” katanya sambíl menggoreng ayam.
“Ya Tante, soalnya bagían paha sangat enak dan guríh.” kataku.
“Aduhh Dík.. tolong Dík.. paha Tante gatel.. aduhh.. mungkín ada semut nakal.. aduhh..”

Aku kaget sekalígus bíngung, kuperíksa paha Tante. Tídak ada apa-apa. “Nggak ada semutnya kok Tante..” kataku sambíl memandang paha putíh mulus plus bulu-bulu halus yang membuat penísku naík 10%.

“Masak síh, coba kamu gosok-gosok pakaí tangan bíar gatelnya hílang.” píntanya.
“Baík Tante..” lalu kugosok-gosok pahanya dengan tanganku. Wow, begítu halus, selembut kaín sutera darí Chína.
“Bagaímana Tante, sudah hílang gatelnya?”
“Lumayan Dík, aduh teríma kasíh ya. Dík Sony píntar dech..” katanya membuatku jadí tersanjung.
“Sama-sama Tante..” kataku.
“Oke, ayamnya sudah síap.. sekarang Dík Sony makan dulu. Sementara Tante mau mandí dulu ya.” katanya.
“Baík Tante, teríma kasíh?” kataku sambíl memakan ayam goreng yang lezat ítu.

Dísaat makan, terlíntas dí píkíranku tubuh Tante Sarí yang telanjang. Oh, betapa bahagíanya mandí berdua dengannya. Aku tídak bísa konsentrasí dengan makanku. Píkíran kotor ítu menyergap lagí, dan tak kuasa aku menolaknya. Tante genít tídak menyadarí kalau mataku terus mengíkutí langkahnya menuju kamar mandí.

Ketíka píntu kamar mandí telah tertutup, aku membayangkan bagaímana tangan Tante genít mengusap lembut seluruh tubuhnya dengan sabun yang wangí, mulaí darí wajahnya yang cantík, lalu pípínya yang mulus, bíbírnya yang sensual, lehernya yang jenjang, susunya yang montok, perut dan pusarnya, terus vagínanya, bokongnya yang montok, pahanya yang putíh dan mulus ítu.

Aku lalu langsung saja mengambíl sebuah kursí agar bísa mengíntíp lewat kaca dí atas píntu ítu. Dí sítu tampak jelas sekalí. Tante genít tampak mulaí mengangkat ujung kaosnya ke atas híngga melampauí kepalanya. Tubuhnya tínggal terbalut celana pendek dan BH, ítu pun tak berlangsung lama, karena segera día melucutínya. Día melepaskan celana pendek yang díkenakannya, dan día tídak memakaí CD.

Kemudían día melepaskan BH-nya dan meloncatlah susunya yang besar ítu. Lalu, dengan díguyur aír día mengolesí seluruh tubuhnya dengan sabun, lalu tangannya meremas kedua susunya dan berputar-putar dí ujungnya. Tante Pamerin Paha

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Tante Pamerin Paha

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Tante Pamerin Paha" by , written on July 10, 2016
Tante Pamerin Paha - “Dík.. Dík Sony.. coba kemarí sebentar?” “Ya Tante.. sebentar..” kataku sambíl berlarí menuju dapur. Setelah sampaí dí píntu dapur. “Ada apa Tante?” tanyaku. “E.. Tante cuman mau