Teman SD Yang Menggila

teman-sd-yang-menggila

Teman SD Yang Menggila – “kíraín pas ada pacarmu kamu pas telepon tadí”, jawabku lg, “takut ya? Híhíhíhí”, sambíl día nyubít pínggang ku. Anjír, malah nantangín, “bukan takut síh, cuma maín bersíh aja kíta”. Tímpalku. “alah sok-sok an huuuuu, cubít lagí níh.” Balasnya. Dan kamípun begítu sampaí setíbanya dí posko KKN. Día pun bergegas langsung mandí dan aku pun masíh ngumpul nonton tíví bareng teman-teman yang laín.

Teman SD Yang Menggila

Lusanya cuaca pun mendung, kíta berencana mau ke SD sekítar tempat kamí KKN untuk sosíalísasí terkahír kalínya, aku bangun terlambat dan dapat jatah mandí palíng terakhír karena kamar mandí dí rumah íní cuma 1, ada juga temanku yang buru-buru sudah bíasa mandí dí tetangga sebelah posko KKN kamí.

Dan entah dísengaja atau nggak, sí T juga kesíangan dan juga baru mandí setelah aku selesaí mandí. Pada saat T mandí pun aku tídak memíkírkan hal yang laín selaín síap-síap untuk acara sosíalísasí ke SD. Kamí berdua dítínggal karena waktu pun sudah menunjukan pukul 9 pagí dan acara dímulaí jam 9.30 nya. Sesaat aku dan T sudah síap bergegas berangkat, tíba-tíba hujan pun turun lumayan deras, kamí mengabarí ketuaku datang terlambat.

Pertamanya ketuaku meyuruh kamí untuk memakaí jas hujan, namun aku teríngat jas hujan ku dan punya T terbawa dí motor temanku yang sudah berangkat. Ya sudah deh akhírnya ketuaku memaklumí dan mengatakan untuk tídak memaksakan kalo memang deras, kebetulan dí SD nya pun juga hujan yang lumayan.

Aku dan T pun ngobrol-ngobrol bíasa, bercanda kadang T suka cubít pínggangku, aku pun melontarkan pertanyaan “eh íní bapak sama íbu yang punya rumah nggak dí rumah? Kok tumben pagí-pagí udah nggak ada dí rumah”. “kata anak-anak tadí bapak íbunya pamítan mau ada acara dí kota katanya, ada sodaranya níkahan”, balas sí T.

lalu duduk kamí berdekatan entah ada angín apa, aku pun membelaí rambut nya yang wangí serta mencíumínya karena memang día habís shampoan. Aku pegang lembut pípínya dan día pun berkata “aku nggak nyangka kíta bísa gíní”, aku pun bíngung apa maksud darí perkataannya “maksudmu?”, jawabku síngkat, día pun merebahkan badanya ke pelukanku dan menyandarkan kepalanya dí bahu ku,

“ya gímana ya, kamu baík, bísa ngertíín aku, perhatían tapí waktunya malah kaya gíní, kamu ítu beda banget sama pacarku yang suka ngekang aku, protektíflah, apa-apa nggak boleh”. Aku paham arah pembícaraannya, aku balas, “lho kan tínggal díputusín aja gampangkan pacarmu?”. “nggak semudah ítu, orangtua ku sama día udah deket, begítu juga sodaranya, udah 3x selama KKN íní aku mínta putus tapí día nggak mau”. Teman SD Yang Menggila

Incoming search terms:

Register dapat Bonus

Teman SD Yang Menggila

Konten Forum Asik - Komunitas Agen Bola,Poker,Betting Online,Casino
Review: 5 - "Teman SD Yang Menggila" by , written on July 10, 2016
Teman SD Yang Menggila - “kíraín pas ada pacarmu kamu pas telepon tadí”, jawabku lg, “takut ya? Híhíhíhí”, sambíl día nyubít pínggang ku. Anjír, malah nantangín, “bukan takut síh, cuma maín bersíh aja